4 Hal Yang Perlu Dilakukan Di Usia 30 Tahun Untuk Menjaga Kesehatan Kulit

- Redaksi

Saturday, 3 February 2024

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Memasuki usia 30-an, perawatan kulit menjadi semakin penting bagi para Beauty. Rentang usia ini seringkali menjadi tonggak penting di mana berbagai masalah kulit mulai muncul, seperti flek hitam, kerutan, garis halus, kulit kusam, dan bahkan iritasi.

Mengatasi sejumlah masalah kulit ini bukan hanya tentang tampilan fisik, melainkan juga langkah preventif untuk menjaga kulit tetap sehat dan awet muda. Penuaan pada wajah dapat menjadi kekhawatiran, terutama bagi mereka yang menginginkan penampilan yang selalu muda dan segar.

ADVERTISEMENT

ads

SCROLL TO RESUME CONTENT

Dalam upaya menjaga kesehatan kulit saat memasuki usia 30-an, laman Skin Treatment memberikan sejumlah langkah yang dapat diambil. Langkah-langkah tersebut mencakup beragam aspek perawatan kulit, mulai dari pemilihan produk yang tepat hingga perubahan gaya hidup yang mendukung kesehatan kulit. Informasi ini dapat menjadi panduan berharga bagi mereka yang ingin mempertahankan kecantikan kulit dan menghadapi perubahan yang alami seiring bertambahnya usia. Mari simak dan terapkan langkah-langkah tersebut untuk meraih kesehatan kulit yang optimal.

Berikut ini 4 Hal Yang Perlu Dilakukan Di Usia 30 Tahun Untuk Menjaga Kesehatan Kulit

1. Rutin Pakai Sunscreen

Setiap hari, kulit kita terpapar oleh sinar ultraviolet, baik secara langsung dari sinar matahari maupun akibat penggunaan gadget. Paparan sinar UV ini memiliki potensi merusak kolagen dan elastisitas kulit, yang pada gilirannya dapat menyebabkan munculnya keriput dan bintik-bintik pada kulit.

Dalam menghadapi dampak negatif sinar UV, penggunaan sunscreen menjadi kunci utama. Sunscreen berperan melindungi kulit dari radiasi UV yang dapat merusak struktur kulit. Penting untuk diingat bahwa penggunaan sunscreen tidak hanya dibutuhkan saat cuaca cerah, tetapi juga saat musim hujan atau hari yang mendung. Sinar UV tetap dapat menembus awan dan mencapai kulit kita, sehingga perlunya perlindungan tetap tinggi.

Sebagai panduan dalam memilih sunscreen yang tepat, disarankan untuk memilih produk dengan Sun Protection Factor (SPF) minimal 30. Selain itu, perhatikan kandungan bahan aktif seperti zinc oxide, avobenzone, titanium dioxide, atau mexoryl. Bahan-bahan tersebut memiliki kemampuan melindungi kulit dari spektrum UVB dan UVA, membantu mencegah kerusakan kulit dan penuaan dini.

Dengan kedisiplinan menggunakan sunscreen setiap hari, kita dapat memberikan perlindungan maksimal pada kulit, menjaga kecantikan dan kesehatan kulit dalam jangka panjang.

2. Pilihlah Skincare dengan Kandungan Bahan Aktif 

Memasuki usia 30-an, kompleksitas permasalahan kulit mendorong Beauties untuk mempertimbangkan penggunaan bahan aktif dalam perawatan wajah. Bahan aktif ini dapat dikelompokkan menjadi tiga kategori, yakni pencegahan, terapeutik, dan khusus, memberikan solusi yang holistik untuk berbagai masalah kulit.

Bahan aktif pencegahan, seperti vitamin dan antioksidan, memainkan peran kunci dalam mengatasi tanda-tanda penuaan. Vitamin dan antioksidan mampu melawan radikal bebas, membantu mempertahankan kekenyalan kulit, dan mencegah kerusakan sel-sel kulit akibat faktor lingkungan.

Baca Juga :  Tips Jago Publik Speaking Tanpa Takut Malu

Bahan aktif terapeutik, seperti retinol, asam alfa hidroksi, vitamin C, dan peptida, fokus pada perbaikan kerusakan kulit yang telah terjadi. Retinol, misalnya, terkenal karena kemampuannya merangsang produksi kolagen dan memperbaiki tekstur kulit. Sementara itu, vitamin C berperan sebagai agen pencerah kulit dan antioksidan yang efektif.

Bahan aktif khusus ditargetkan untuk masalah tertentu, seperti jerawat atau pigmentasi abnormal. Misalnya, asam salisilat, benzoil peroksida, timi, dan minyak pohon teh cocok untuk mengatasi jerawat. Sedangkan untuk masalah hiperpigmentasi, produk perawatan berbahan arbutin, kedelai, licorice, dan bearberry dapat menjadi pilihan.

Dengan memahami perbedaan dan manfaat masing-masing bahan aktif, Beauties dapat lebih selektif dalam memilih produk perawatan wajah yang sesuai dengan kebutuhan kulit mereka. Sebuah rutinitas perawatan yang cerdas dan terpersonalisasi dapat membantu menjaga kesehatan kulit dan meminimalkan dampak penuaan pada wajah.

3. Lakukan Diet Rendah Glikemik 

Hey Beauties! Penting banget nih untuk tahu bahwa makanan dengan indeks glikemik tinggi nggak hanya bikin gula darah melonjak, tapi juga bisa berdampak pada kekuatan kolagen kulit kita, lho. Fyi, kolagen itu penting banget buat menjaga elastisitas dan kekenyalan kulit kita. Nah, ada satu penelitian seru yang menunjukkan kalau terlalu sering makan makanan berindeks glikemik tinggi bisa bikin kita keliatan lebih tua, dan ini udah mulai terjadi di usia 30-an.

Jadi, buat Beauties yang pengen kulit tetap awet muda, nggak boleh cuma fokus ke skincare aja, tapi juga harus perhatiin apa yang masuk ke dalam perut kita. Salah satu cara yang bisa dicoba adalah dengan menerapkan pola makan rendah glikemik. Gimana caranya? Mulai deh kurangi konsumsi nasi putih dan lebih sering makan beras merah, gandum, atau oatmeal. Langkah sederhana ini bisa membantu kita menjaga kesehatan kulit dari dalam, sekaligus mendukung perawatan kulit luaran kita.

Jangan lupa, Beauties, kulit yang sehat dan bersinar itu bukan hanya dari luaran, tapi juga dari dalam. Jadi, mari bersama-sama jaga pola makan dan perawatan kulit kita agar tetap glowing dan cantik, ya.

4. Jaga Berat Badan Tubuh dalam Bentuk Ideal 

Perubahan berat badan yang terjadi secara drastis dan berulang dapat memberikan dampak yang signifikan pada kecantikan kulitmu. Ketika berat badan naik atau turun secara cepat, elastisitas kulit bisa terpengaruh, meninggalkan bekas kerutan, dan bahkan menyebabkan efek kendur yang tidak diinginkan. Hal ini menjadi perhatian serius karena kulit yang kehilangan elastisitas cenderung lebih rentan terhadap tanda-tanda penuaan, seperti garis halus dan kerutan.

Baca Juga :  4 Tips Memilih Facial Wash Yang Cocok Untuk Kulit

Penting untuk mengontrol berat badan secara sehat untuk mendukung kesehatan kulit dan penampilanmu secara keseluruhan. Selain menjaga pola makan yang seimbang, olahraga juga memegang peranan krusial dalam membantu menjaga berat badan. Kegiatan fisik rutin dapat membakar kalori, meningkatkan metabolisme, dan membentuk tubuh secara proporsional, yang berdampak positif pada elastisitas kulit.

Namun, perlu diingat bahwa setiap orang memiliki berat badan ideal yang mungkin berbeda-beda, tergantung pada faktor tinggi badan dan jenis tubuh. Oleh karena itu, penting untuk memahami kebutuhan tubuh dan tidak terjebak dalam tren penurunan atau penambahan berat badan yang tidak sehat. Mengontrol berat badan dengan cara yang benar akan membantu menjaga kesehatan kulitmu dan memberikan hasil yang lebih berkelanjutan dalam jangka panjang.

Jadi, Beauties, jangan hanya fokus pada perawatan kulit luaran saja, tetapi juga berikan perhatian pada kesehatan tubuh secara keseluruhan. Dengan menjaga keseimbangan antara berat badan yang sehat, pola makan yang baik, dan aktivitas fisik yang teratur, kita dapat meraih kecantikan yang alami dan mendukung kesejahteraan tubuh kita.

5. Jaga Waktu Tidur dan Hindari Stress 

Stres yang berkepanjangan dapat memicu produksi hormon stres kortisol dalam jumlah yang berlebihan. Kortisol ini, sayangnya, bisa merusak kolagen dan elastisitas kulit, berpotensi menyebabkan kerutan dan kehilangan kekenyalan pada kulitmu. Oleh karena itu, Beauties perlu memberikan perhatian ekstra pada manajemen stres sebagai bagian dari rutinitas perawatan kulit.

Salah satu cara efektif untuk mengurangi stres adalah dengan rutin melakukan meditasi. Kegiatan ini dapat membantu menenangkan pikiran dan meredakan ketegangan tubuh, mengurangi produksi kortisol yang berlebihan. Selain itu, menjaga pola tidur yang baik juga menjadi langkah penting dalam mengelola stres. Saat kita tidur, tubuh memproduksi hormon pertumbuhan yang berperan dalam perbaikan jaringan, termasuk perbaikan kulit.

Tidur memiliki dampak positif pada kesehatan kulit, karena banyak mekanisme perbaikan kulit yang aktif selama kita tertidur. Oleh karena itu, pastikan untuk memberikan waktu tidur yang cukup, terutama pada malam hari. Para ahli merekomendasikan tidur selama 7-8 jam setiap malamnya untuk memastikan tubuh memiliki cukup waktu untuk melakukan proses regenerasi dan perbaikan.

Dengan memprioritaskan manajemen stres, melakukan meditasi, dan menjaga pola tidur yang baik, Beauties dapat membantu melindungi kulit dari efek negatif stres. Sehingga, selain dari perawatan luaran, keharmonisan dalam rutinitas kesehatan harian juga berkontribusi besar pada kecantikan dan kesehatan kulit.

Berita Terkait

Biasa Tidur dengan Kipas Angin? Ternyata Berbahaya Lho
4 Tips Memilih Facial Wash Yang Cocok Untuk Kulit
Tips Jago Publik Speaking Tanpa Takut Malu
PMR SMP Negeri 1 Jember Simulasikan Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan
Berita ini 5 kali dibaca

Berita Terkait

Thursday, 15 February 2024 - 13:43 WIB

Biasa Tidur dengan Kipas Angin? Ternyata Berbahaya Lho

Saturday, 3 February 2024 - 21:40 WIB

4 Tips Memilih Facial Wash Yang Cocok Untuk Kulit

Saturday, 3 February 2024 - 21:12 WIB

4 Hal Yang Perlu Dilakukan Di Usia 30 Tahun Untuk Menjaga Kesehatan Kulit

Saturday, 3 February 2024 - 20:57 WIB

Tips Jago Publik Speaking Tanpa Takut Malu

Tuesday, 18 July 2023 - 03:58 WIB

PMR SMP Negeri 1 Jember Simulasikan Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan

Berita Terbaru

Hiburan

Malangnya Alice Norin Didiagnosa Kanker Sarkoma

Monday, 19 Feb 2024 - 00:00 WIB

Hiburan

Anak Artis Tamara Tyasmara (Dante) Ternyata Takut Berenang

Sunday, 18 Feb 2024 - 00:00 WIB

Hiburan

Dari Dalam Penjara, Medina Zein Gugat Cerai Lukman Azhari

Saturday, 17 Feb 2024 - 22:48 WIB

Hiburan

Gagal! Giring dan Chef Arnold Terhenti Langkahnya ke Senayan

Saturday, 17 Feb 2024 - 22:38 WIB

Hiburan

Duo Pasangan Caleg Artis Raih Suara Tinggi, Statusnya Gimana?

Saturday, 17 Feb 2024 - 22:31 WIB