4 Cara Menghindari Kejahatan Seksual Saat Travelling

- Redaksi

Sunday, 4 February 2024

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Kanalrakyat – Dalam menjalani pengalaman traveling yang menyenangkan, keselamatan pribadi menjadi aspek yang tak dapat diabaikan. Sayangnya, kejahatan seksual merupakan ancaman serius yang bisa dihadapi saat berada di lingkungan yang tidak familiar. Oleh karena itu, artikel ini bertujuan untuk memberikan panduan dan strategi tentang cara menjaga diri saat traveling agar dapat terhindar dari kejahatan seksual. Kesadaran akan potensi risiko, pemahaman mengenai lingkungan sekitar, dan penerapan tindakan preventif menjadi kunci utama dalam melindungi diri sendiri saat menjelajahi destinasi baru.

1. Selalu Waspada, Jangan Mudah Percaya 

ADVERTISEMENT

ads

SCROLL TO RESUME CONTENT

Dalam perjalanan, terutama saat menjelajahi dunia sebagai backpacker, menjadi individu yang ramah tak jarang dianggap sebagai sebuah kewajiban yang mendukung esensi dari pengalaman tersebut. Kesempatan untuk berkenalan dengan orang-orang baru saat menjelajahi destinasi baru bukan hanya menyajikan potensi pertemanan yang berharga, tetapi juga dapat menjadi jalan bagi terbentuknya travel buddy yang dapat berbagi biaya perjalanan, menghasilkan pengalaman sosial yang lebih kaya.

Namun, di balik kehangatan interaksi sosial tersebut, bijaksana untuk tetap mempertahankan tingkat kewaspadaan yang tepat. Memiliki keseimbangan antara keramahan dan kehati-hatian menjadi esensial, terutama ketika berada di lingkungan yang mungkin belum familiar. Sementara berusaha untuk tetap ramah, adalah penting untuk tidak sepenuhnya terbawa oleh sikap terbuka dan tidak langsung percaya pada siapa pun. Pada dasarnya, kesadaran akan keberadaan di negara asing menuntut sikap skeptis di awal untuk menjaga diri dari potensi risiko yang mungkin muncul.

Penting untuk diingat bahwa menjelajahi tempat baru juga berarti memahami dan menghargai norma sosial setempat. Sikap skeptis di awal dapat berfungsi sebagai bentuk penghormatan terhadap budaya lokal, sambil tetap membuka diri terhadap pengalaman positif. Sementara interaksi sosial menjadi salah satu elemen utama dari perjalanan backpacker, menjaga kewaspadaan dapat membantu menghindari situasi yang tidak diinginkan dan memastikan pengalaman perjalanan yang aman dan bermakna.

Seiring dengan itu, selain menjaga sikap kewaspadaan, juga bijaksana untuk terus memperhatikan situasi dan lingkungan sekitar. Meskipun berteman dengan sesama backpacker dapat menjadi pintu gerbang menuju komunitas perjalanan yang erat, tetap mempertimbangkan faktor-faktor keamanan merupakan langkah yang tak terelakkan. Dengan demikian, memadukan keramahan, skeptisisme yang bijaksana, dan keberlanjutan kehati-hatian dapat membentuk fondasi yang kokoh untuk pengalaman backpacker yang positif dan bermakna.

2. Memilih Tempat Penginapan Yang Aman 

Baca Juga :  Wisata Nepal Van Java: Menyelami Keindahan Alam Jawa Tengah

Memilih akomodasi atau tempat menginap merupakan salah satu aspek krusial yang memerlukan perhatian ekstra selama perjalanan. Disarankan untuk selektif dalam memilih lokasi penginapan dengan memprioritaskan kawasan yang terkenal aman, dekat dengan jalan raya, dan mudah diakses melalui transportasi umum. Menelusuri ulasan dengan cermat dan, jika perlu, melakukan riset tambahan untuk mendapatkan pemahaman lebih mendalam mengenai keamanan dan fasilitas di sekitar kawasan penginapan menjadi langkah bijak.

Hindari memilih kawasan yang memiliki reputasi rawan kriminal untuk memastikan keselamatan selama perjalanan. Setibanya di lokasi, sebaiknya periksa area sekitar tempat menginap, pastikan tidak ada kaca dua arah atau kamera pengintai yang dapat mengganggu privasi di dalam kamar. Tindakan ini bukan hanya untuk menjaga keamanan fisik, tetapi juga melibatkan aspek privasi yang penting selama menginap di tempat asing.

Selain itu, memahami karakteristik kawasan sekitar tempat menginap dapat membantu menciptakan pengalaman perjalanan yang lebih positif dan nyaman. Mengetahui titik-titik penting seperti lokasi fasilitas umum, pusat kesehatan, dan area hiburan dapat membantu dalam perencanaan perjalanan sehari-hari. Dengan memperhatikan aspek-aspek ini, pemilihan akomodasi dapat menjadi langkah strategis untuk menjadikan perjalanan lebih aman, nyaman, dan menyenangkan.

3. Tidak Pulang Terlalu Malam 

Menikmati kehidupan malam atau hiburan malam di negara impianmu adalah pengalaman yang menyenangkan, namun, penting untuk tetap memiliki kesadaran waktu pulang. Pulang terlalu malam dapat meningkatkan risiko kejahatan, terutama saat jalanan mulai sepi di tengah malam. Oleh karena itu, jika memang terpaksa pulang larut malam, disarankan untuk pulang bersama teman traveler yang searah atau berbagi penginapan.

Alternatifnya, menggunakan taksi menjadi opsi yang lebih aman, memastikan perjalanan pulang langsung menuju lokasi penginapan. Keputusan ini dapat menjadi langkah preventif untuk mengurangi risiko kejahatan di jalanan yang sepi pada malam hari. Selain itu, hindari kawasan yang gelap atau minim cahaya agar kamu dapat dengan mudah melihat sekitar saat berjalan kaki.

Keamanan pribadi selama perjalanan menjadi prioritas, dan kesadaran terhadap potensi risiko di malam hari adalah langkah proaktif untuk menjaga keselamatan. Dengan merencanakan perjalanan pulang dengan bijaksana, termasuk memilih teman perjalanan atau menggunakan transportasi yang aman, kita dapat menjalani pengalaman malam yang menyenangkan tanpa mengorbankan keselamatan pribadi.

Memberikan Kabar Kepada Orang Terdekat 

Saat menjalani perjalanan, khususnya dalam konteks solo traveling, menjaga komunikasi dengan orang-orang terdekat adalah suatu langkah yang tidak hanya bijaksana tetapi juga sangat penting. Memastikan bahwa keluarga, teman, atau kerabat selalu memiliki informasi terkini tentang lokasi dan situasi perjalanan dapat memberikan rasa aman kepada mereka, sekaligus membantu mereka merasa lebih tenang selama kita berpetualang di destinasi baru.

Baca Juga :  Asyik, Sekarang Google Meet Terhubung dengan Platform Pendidikan

Dalam hal ini, memberikan kabar secara rutin melalui pesan singkat, panggilan telepon, atau bahkan menggunakan aplikasi khusus untuk membagikan lokasi real-time menjadi praktik yang sangat dianjurkan. Dengan cara ini, orang-orang terdekat kita dapat dengan mudah melacak pergerakan kita dan segera merespons jika terjadi sesuatu di luar rencana.

Tidak hanya itu, memiliki daftar kontak yang lengkap di tempat-tempat baru juga menjadi langkah preventif yang berharga. Memperoleh nomor kontak pengelola atau resepsionis di tempat menginap, serta mendapatkan informasi kontak dari travel buddy yang akan menemani selama perjalanan, tidak hanya membantu dalam menghadapi situasi darurat tetapi juga membentuk jaringan keamanan pribadi yang solid.

Selain memberikan kabar dan memiliki informasi kontak, mengeksplorasi opsi layanan keamanan seperti aplikasi penunjuk arah offline atau pemberitahuan keamanan di tempat-tempat tujuan juga dapat meningkatkan tingkat keselamatan. Dengan merencanakan secara matang, menjaga komunikasi terbuka, dan memanfaatkan teknologi yang tersedia, kita dapat menjalani solo traveling dengan rasa percaya diri dan keamanan yang optimal. Semua langkah ini bukan hanya untuk kenyamanan pribadi tetapi juga sebagai bentuk tanggung jawab terhadap diri sendiri dan orang-orang yang peduli dengan perjalanan kita. 

4. Jangan Minum Minuman Beralkohol 

Minimalkan konsumsi minuman beralkohol saat berada di lingkungan yang tidak familiar untuk memastikan keselamatan dan kewaspadaan pribadi. Terlalu banyak mengonsumsi alkohol dapat menyebabkan keadaan mabuk, yang pada gilirannya dapat mengurangi tingkat kesadaran dan kemampuan untuk mengontrol atau membela diri dalam situasi yang mungkin tidak diinginkan.

Melindungi diri dari potensi risiko atau kejadian yang tidak diinginkan menjadi prioritas, terutama ketika berada di tempat-tempat baru atau dalam keadaan solo traveling. Hindari minum terlalu banyak alkohol sehingga dapat tetap mempertahankan tingkat kesadaran hingga saat pulang ke hotel atau hostel tempat menginap. Keputusan ini tidak hanya untuk memastikan kewaspadaan pribadi tetapi juga untuk menghindari risiko yang mungkin timbul akibat ketidakmampuan mengatasi situasi dengan baik saat berada dalam pengaruh alkohol.

Berita Terkait

Asyik, Sekarang Google Meet Terhubung dengan Platform Pendidikan
Bagaimana Kualitas Pendidikan di Indonesia Dapat Meningkat?
Ingin Kuliah Gratis? Cek Syarat Dapat KIP SNBP Tahun 2024
Wisata Nepal Van Java: Menyelami Keindahan Alam Jawa Tengah
Berita ini 4 kali dibaca

Berita Terkait

Thursday, 15 February 2024 - 13:26 WIB

Asyik, Sekarang Google Meet Terhubung dengan Platform Pendidikan

Monday, 12 February 2024 - 13:34 WIB

Bagaimana Kualitas Pendidikan di Indonesia Dapat Meningkat?

Monday, 12 February 2024 - 13:29 WIB

Ingin Kuliah Gratis? Cek Syarat Dapat KIP SNBP Tahun 2024

Sunday, 4 February 2024 - 22:43 WIB

4 Cara Menghindari Kejahatan Seksual Saat Travelling

Tuesday, 18 July 2023 - 04:12 WIB

Wisata Nepal Van Java: Menyelami Keindahan Alam Jawa Tengah

Berita Terbaru

Hiburan

Malangnya Alice Norin Didiagnosa Kanker Sarkoma

Monday, 19 Feb 2024 - 00:00 WIB

Hiburan

Anak Artis Tamara Tyasmara (Dante) Ternyata Takut Berenang

Sunday, 18 Feb 2024 - 00:00 WIB

Hiburan

Dari Dalam Penjara, Medina Zein Gugat Cerai Lukman Azhari

Saturday, 17 Feb 2024 - 22:48 WIB

Hiburan

Gagal! Giring dan Chef Arnold Terhenti Langkahnya ke Senayan

Saturday, 17 Feb 2024 - 22:38 WIB

Hiburan

Duo Pasangan Caleg Artis Raih Suara Tinggi, Statusnya Gimana?

Saturday, 17 Feb 2024 - 22:31 WIB